Pandirisme Dalam Komuniti Dunia



➛ [KINDLE] ❅ Pandirisme Dalam Komuniti Dunia By Mohd. Affandi Hassan ➥ – E17streets4all.co.uk Walaupun para sarjana dan sasterawan Malaysia tahu tentang kepalsuan teori sastera Barat, dan perlu digunakan dengan amat berhati hati dengan kesedaran ilmu yang mendalam, namun mereka masih memilih d Walaupun para sarjana dan sasterawan Malaysia tahu tentang kepalsuan teori sastera Barat, dan perlu digunakan dengan amat berhati hati dengan kesedaran ilmu yang mendalam, namun mereka masih memilih dan menggunakannya dalam kerja kerja akademik mereka Perbuatan ini, dalam perkembangan intelektual, dinamakan pandirismeSiri Wacana Persuatan Baru Pandirisme Dalam Komuniti Dunia bakal menyingkap sikap pandirisme yang Pandirisme Dalam Kindle - berlaku dalam konteks sasterawan dan sarjana sastera Malaysia.Pandirisme Dalam Komuniti Dunia

Is a well known author, some of his books are a fascination for readers like in the Pandirisme Dalam Komuniti Dunia book, this is one of the most wanted Mohd Affandi Hassan author readers around the world.

Pandirisme Dalam Komuniti Dunia eBook Ó Pandirisme
  • Paperback
  • 136 pages
  • Pandirisme Dalam Komuniti Dunia
  • Mohd. Affandi Hassan
  • Malay
  • 11 February 2019

10 thoughts on “Pandirisme Dalam Komuniti Dunia

  1. says:

    1 Setelah menghadiri beberapa kursus penulisan, ada benarnya seperti yang direnungkan pengarang buku ini, syarat berilmu sepertimana yang dikehendaki oleh Islam untuk jadi penulis atau lebih tepat, pengarang tidak benar benar ditekankan dalam konteks dunia penulisan hari ini Seseorang itu boleh menulis apa saja asal dia tahu menyediakan manuskrip untuk dihantar kepada penerbit tidak kiralah cerita yang dipaparkan menghidangkan kebenaran atau kepalsuan menggunakan neraca Islam Maka muncu 1 Setelah menghadiri beberapa kursus penulisan, ada benarnya seperti yang direnungkan pengarang buku ini, syarat berilmu sepertimana yang dikehendaki oleh Islam untuk jadi penulis atau lebih tepat, pengarang tidak benar benar ditekankan dalam konteks dunia penulisan hari ini Seseorang itu boleh menulis apa saja asal dia tahu menyediakan manuskrip untuk dihantar kepada penerbit tidak kiralah cerita yang dipaparkan menghidangkan kebenaran atau kepalsuan menggunakan neraca Islam Maka muncul karya yang hanya mampu menghiburkan semata mata tanpa jelas arah tujunya, atau karya yang berlebihan atau dibuat buat untuk menjelaskan sesuatu yang sebenarnya sudah terang disuluh oleh para bijaksana sejak dahulukala Bahayanya, masyarakat memandang penulis sebagai orang yang tahu , dan kesan penulisan juga meluas dan lama masanya, jadi semua pemain industri buku perlu memainkan peranan untuk memilih dan menghasilkan pengarang yang benar benar berilmu pada hakikatnya Tetapi sejauh mana sistem komersil sekarang dapat memberi ruang kepada pemain industri, melainkan ada kesatuan pemikiran antara masyarakat pemain industri pengarang 2 Dalam kursus2 penulisan yang pernah diikuti, dalam talian di kelas, selalunya minat peribadi untuk menulis serta keinginan untuk berkongsi kisah dengan orang lain dianggap sudah cukup menjadi bekal awal kepada bakal penulis Selain itu tentu perlu ada kepekaan bahasa Belum pernah saya temui mana mana pembimbing menekankan atau menjadikan paksi kursusnya, tanggung jawab akhirat penulis dalam segi menyampaikan kebenaran dan keadilan kepada para pembaca melalui karya 3 Tuan Affandi Hassan membina asas kefahamannya mengenai persuratan dan kesusasteraan dari kaca mata dan timbangan Prof Syed Muhammad Naquib al Attas dalam gagasannya mengenai Pandangan Alam Islam Bagi mereka yang percaya kepada kebenaran relatif, atau secara tidak sedar terpesona akan kabut kabutnya, akan berasa sukar memahami mengapa Tuan Affandi begitu tegas mempertahankan dan memperkenalkan Gagasan Persuratan Baru GPB Mungkin bagi yang berasa GPB ini terlalu masam dan kelat, boleh masuk ke dunia Tuan Affandi melalui buku buku Prof Syed Naquib al Attas terlebih dahulu, dicadangkan Risalah Untuk Kaum Muslimin, selain Islam and Secularism dan Prolegomena to the Metaphysics of Islam Buku anak murid beliau seperti Prof Wan Mohd Nor Wan Daud juga dapat membantu.4 Diakui ada ketikanya berasa segan dan tertanya tanya juga apabila membaca sindiran sindiran Tuan Affandi yang sesekali agak berlebihan dan diulang ulang, tetapi mungkin itulah cara beliau peribadi yang menjadi duri dan tidak digemari oleh mereka yang dikritik olehnya

  2. says:

    Pertama kali aku baca buku tentang kritikan dalam sastera Melayu ni bagi aku banyak manfaat aku kira Selama ni memang pernah baca sikit sikit Gagasan Persuratan Baru tapi buku ni memang style kritik sarjana sastera Melayu dengan jelas Bagi aku ini salah satu budaya ilmiah yang sihat yang wajar dicontohi sarjana Melayu lain.Pandirisme, Bullshit, Idle Talk, Humbug ini aku percaya penulis sudah lama perjuangkan untuk mengikis budaya budaya di atas dalam kalangan penggiat sastera Asas dalam Gagas Pertama kali aku baca buku tentang kritikan dalam sastera Melayu ni bagi aku banyak manfaat aku kira Selama ni memang pernah baca sikit sikit Gagasan Persuratan Baru tapi buku ni memang style kritik sarjana sastera Melayu dengan jelas Bagi aku ini salah satu budaya ilmiah yang sihat yang wajar dicontohi sarjana Melayu lain.Pandirisme, Bullshit, Idle Talk, Humbug ini aku percaya penulis sudah lama perjuangkan untuk mengikis budaya budaya di atas dalam kalangan penggiat sastera Asas dalam Gagasan Persuratan Baru sebenarnya banyak mencorak teori sastera Melayu, tetapi ramai lagi sarjana Melayu yang masih terikat kepada teori teori barat yang kurang mementingkan nilai dalam karya sastera Bahagian paling tak disangka sangka sebenarnya penulis memberi banyak cadangan bahan bacaan kepada pembaca untuk lebih menghadam worldview yang dibawa oleh penulis.Aku akan terus mengkaji tentang sastera Melayu lepas ni InsyaAllah

  3. says:

    Agak tersentak bila membaca naskah ini Tak pernah aku menemui manusia yang semacam ini Mungkin aku tidak pernah membaca Gagasan Persuratan Baru Dan kini aku menunggu siapa yang akan mengkritik buku Pandirisme ini.Mungkin ada perkara yang aku agak bingung dan tak setuju dengan penulis.

  4. says:

    Bukanlah tulisan terbaik Affandi Hassan yang tersohor dengan Gagasan Persuratan Baru.

  5. says:

    Menyusun semula dan mengemas kini tulisan tulisan yang pernah disiarkan adalah satu usaha terpuji Dalam susunan ini, diberikan latar belakang pengarang, beberapa bacaan saranannya dan juga puisi puisi yang pernah beliau sisipkan dalam karyanya terdahulu.Mungkin buku ini kurang sesuai untuk mereka yang baru ingin mengenali sosok Hj Mohd Affandi Hassan dan Gagasan Persuratan Baru Kenalilah gagasan ini daripada Pendidikan Estetika Daripada Pendekatan Tauhid, barulah beralih ke kritikan kritikan Menyusun semula dan mengemas kini tulisan tulisan yang pernah disiarkan adalah satu usaha terpuji Dalam susunan ini, diberikan latar belakang pengarang, beberapa bacaan saranannya dan juga puisi puisi yang pernah beliau sisipkan dalam karyanya terdahulu.Mungkin buku ini kurang sesuai untuk mereka yang baru ingin mengenali sosok Hj Mohd Affandi Hassan dan Gagasan Persuratan Baru Kenalilah gagasan ini daripada Pendidikan Estetika Daripada Pendekatan Tauhid, barulah beralih ke kritikan kritikannya yang lebih vokal

  6. says:

    Lewat penghasilan karya Pandirisme dalam Komuniti Dunia ini, Mohd Affandi Hassan telah membuatkan para Sasterawan Negara tidak senang duduk Penulis mengkritik sejumlah besar Sasterawan Negara yang enggan menerima kebenaran ilmu walaupun hujah ini boleh diperdebat dan diperhalusi lagi apabila hala tuju karya karya mereka hilang arah, menyelitkan unsur unsur kotor, merangkul kerangka falsafah Barat apabila SN Muhammad Hj Salleh mengangkat karya Salman Rushdie, The Satanic Verse yang jelas me Lewat penghasilan karya Pandirisme dalam Komuniti Dunia ini, Mohd Affandi Hassan telah membuatkan para Sasterawan Negara tidak senang duduk Penulis mengkritik sejumlah besar Sasterawan Negara yang enggan menerima kebenaran ilmu walaupun hujah ini boleh diperdebat dan diperhalusi lagi apabila hala tuju karya karya mereka hilang arah, menyelitkan unsur unsur kotor, merangkul kerangka falsafah Barat apabila SN Muhammad Hj Salleh mengangkat karya Salman Rushdie, The Satanic Verse yang jelas menghina Nabi Muhammad SAW , tidak menguasai pula tamadun Barat itu sendiri dan selesa bermain di atas kincir air tersebut.Penulis juga mengajak pembaca berfikir, apakah karya Rantau Sepanjang Jalan oleh SN Shahnon Ahmad dan Salina oleh SN A Samad Said benar benar magnum opus kesusasteraan Melayu moden kerana inti karya tersebut masih belum masak kerana ia lebih kepada permainan kata, latar dan lenggok bahasa, namun tandus wacana ilmiah tinggi yang mengangkat kebenaran ilmu Islam itu sendiri Kata penulis, kita perlu bezakan antara pandai tulis untuk bercerita dengan pandai mengarang untuk menyampaikan hakikat ilmu melalui wacana.Banyak dan dahsyat juga pergelutan dan polemik dunia kesusasteraan tanah air dibongkarkan seperti sanggahan sebahagian yang menyatakan SN Baha Zain tidak layak mendapat kerusi itu kerana puisi puisinya yang kontot dan tandus hakikat ilmu Begitu juga beberapa istilah yang tidak tepat yang menjadi tema saban tahun persidangan dalam dunia sastera seperti Sastera Teras Negara Bangsa lalu mengetepikan nilai, martabat dan hakikat ilmu itu sendiri Tidak berpada dengan itu, penulis sangat tidak bersetuju, Sasterawan Negara diangkat tinggi sedangkan cendekiawan yang lebih mengerti dan bergulat lama dalam ranah keilmuan yang pelbagai dan rencam dari sejarah, falsafah, agama dan tamadun sesebuah peradaban, hanya dipandang enteng dan diletakkan pada takah yang rendah sahaja Ini bertambah parah apabila Sasterawan Negara yang berpengaruh, enggan belajar daripada sarjana dan ahli ilmu sehingga membantutkan pertumbuhan kesusasteraan Melayu sehingga kini.Akhirnya, sedikit sebanyak gundah gulana yang singgah di sanubariku usai membaca beberapa buah karangan Sasterawan Negara beberapa tahun belakangan ini, terungkai selepas membaca buku yang cukup provokatif dengan intonasi yang cukup garang ini

  7. says:

    1 Ini buku pertama yang saya baca dari karangan tuan Mohd Affandi Hassan.2 Jika dinilai dari tajuknya, saya menjangkakan konsep falsafah Pandirisme ini dibincang, dihurai dan diperjelaskan dalam konteks yang lebih global Seperti diberi contoh lain dari negara luar.3 Tapi ternyata ianya hanya tertumpu kepada arena penulisan dan kritikan sastera di Malaysia, khususnya penulisan bahasa Melayu.4 Saya tidak menjangkakan buku ini adalah sebuah wacana kritikan terhadap sastera, atau lebih tepat, 1 Ini buku pertama yang saya baca dari karangan tuan Mohd Affandi Hassan.2 Jika dinilai dari tajuknya, saya menjangkakan konsep falsafah Pandirisme ini dibincang, dihurai dan diperjelaskan dalam konteks yang lebih global Seperti diberi contoh lain dari negara luar.3 Tapi ternyata ianya hanya tertumpu kepada arena penulisan dan kritikan sastera di Malaysia, khususnya penulisan bahasa Melayu.4 Saya tidak menjangkakan buku ini adalah sebuah wacana kritikan terhadap sastera, atau lebih tepat, sasterawan tempatan.5 Di sebahagian tempat dalam buku ini, penulis seolah olah agak beremosi dalam mengkritik, walaupun disertakan dengan hujahan ilmiah Tapi itu boleh diketepikan, dan kita ambil isi utamanya.5 Pun begitu, wacana ini adalah sebuah penulisan yang benar benar memberi kesedaran tentang kepura puraan sarjana kita Sekaligus, memberi gambaran kesannya yang membahayakan.6 Antara istilah yang menarik minat saya juga adalah intellectual hedonism Tapi tak dihuraikan secara terperinci dalam buku ini.7 Yang paling mengejutkan bagi saya adalah kenyataan seorang sasterawan bahkan sarjana yang menolak kebenaran hakikat serta nilai nilai yang sepatutnya dipegang oleh serial Muslim.8 Maka nyatalah bahawa pangkat, kedudukan atau gelaran, juga bilangan murid seseorang itu tidak semestinya menjadikan dia seorang yang berautoriti dalam ilmu, bahkan dalam bidang ilmu yang dia tumpukan sendiri

  8. says:

    Satu kupasan ringkas mengenai kemelut nilai yang melanda kesustasteraan Melayu khususnya dan kritikan terhadap institusi Sasterawan Negara dan sasterawan dan karyawan dalam kelompok itu Perlu melayari laman blog untuk mengetahui dengan lebih lanjut.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *